Portal Keunikan Masa Kini

Sabtu, 11 September 2010

15 cara Eksekusi Mati Paling Sadis

Kebanyakan orang berharap akan mati dengan cara melewatkannya dalam tidur, dalam damai, atau mungkin dikelilingi oleh orang-orang terkasih. Tetapi bagi para korban eksekusi ini, yang tidak bisa lebih jauh dari kenyataan. Apakah itu dibakar dalam ban atau Anggota badan di potong perlahan-lahan, kematian seperti ini yakin akan membuat Anda merasa ngeri.
15. Dikubur Hidup-hidup

Dikubur hidup-hidup adalah daftar paling atas dalam list berikut. kembali ke SM, hukuman ini telah digunakan untuk perorangan maupun kelompok. Korban biasanya diikat dan kemudian ditempatkan dalam sebuah lubang dan dikubur. Salah satu yang paling terkenal adalah Pembantaian Nanjing selama Perang Dunia II, ketika tentara Jepang mengubur hidup-hidup warga sipil China, tahukah anda berpa orang yang dikubur hidup-hidup ? ” Sepuluh ribu orang tewas kehabisan oksigen dalam tanah!)


14. Snake Pit
Salah satu bentuk Penyiksaan dan eksekusi mati tertua, Narapidana dilemparkan ke dalam lubang yang dalam dengan ular berbisa, Beberapa pemimpin terkenal dikatakan mati dengan cara ini, termasuk Ragnar Lodbrok, panglima perang Viking, dan Gunnar Raja Burgundi. Beberapa variasi lubang ular tradisional ini ada yangdilempar ke kolam kecil yang berisi ular berbisa.

13. Cakar Spanyol


Perangkat penyiksaan ini umumnya digunakan di Eropa selama Abad Pertengahan. Digunakan untuk merobek kulit korban, senjata ini bisa robek melalui apa pun, termasuk otot dan tulang. Korban diikat telanjang, kadang-kadang di depan umum, dan kemudian para penyiksa mulai merusak mereka. Biasanya dimulai pada tungkai kaki dan hanya menyisakan leher dan wajah saja.

12. Di iris Pelan-pelan

Ling Chi, diterjemahkan sebagai “lambat mengiris” atau “kematian yang masih tersisa” itu digambarkan sebagai kematian dengan seribu luka. Penyiksaan seperti ini dimulai tahun 900 M sampai tahun 1905, bentuk penyiksaan dan eksekusi yang mirip dengan Lima kepedihan, Penyiksa seperti ini dengan cara perlahan-lahan membuat luka dan menghilangkan beberapa bagian tubuh, memperpanjang hidup korban penyiksaan selama mungkin. Menurut prinsip Konfusian, sisa potongan tubuh yang masih menempel ini kemudian sisakan untuk di siksa di akhirat nanti.

11. Dibakar

Kematian dengan membakar telah digunakan sebagai suatu bentuk hukuman mati selama berabad-abad, sering dikaitkan dengan kejahatan seperti pengkhianatan dan sihir. Sekarang ini dianggap sebagai hukuman yang kejam dan tidak biasa, tetapi sebelum abad ke-18, yang dibakar pada tiang pancang adalah praktik umum. Korban terikat , sering di pusat kota atau di mana pun dengan penonton dan kemudian menyalakan api. Hal ini dianggap sebagai salah satu cara paling lambat untuk mati.

10. Necklacing

Umum dipraktikkan di Afrika Selatan, Necklacing sayangnya masih sangat umum hari ini. Necklacing terdiri dari karet ban, diisi dengan bensin, dipaksa dimasukan di sekitar dada korban dan lengan, dan kemudian dibakar. Necklacing dasarnya menyebabkan tubuh akan berubah menjadi meleleh.

9. Eksekusi oleh Gajah

Asia Selatan dan Asia Tenggara, sang Gajah telah menjadi metode hukuman mati selama ribuan tahun. Hewan dilatih untuk mengeksekusi dua cara. Perlahan-lahan, dalam cara yang berkepanjangan, menyiksa atau menghancurkan, yang menewaskan korban dengan seketika. Biasanya digunakan oleh penguasa, pembunuhan dengan gajah ini berguna untuk mempertinggi rasa takut kepada rakyat jelata, membuktikan bahwa mereka bahkan memiliki kemampuan untuk mengendalikan binatang liar. Konsep ini akhirnya diadopsi doleh militer Romawi untuk menghadapi tentara musuh.

8. Lima Kepedihan

Bentuk hukuman mati asal China adalah konsep yang relatif mudah untuk dipahami. Dimulai dengan hidung korban yang dipotong, lalu satu tangan dan satu kaki, dan akhirnya, korban dikebiri dan pinggang korban ditarik hingga terbelah. Penemu hukuman ini adalah Li Si, seorang Perdana Menteri Cina, akhirnya disiksa dan kemudian dihukum mati dengan cara ini pula.

7. Dasi Kolombia

Metode eksekusi ini adalah salah satu yang paling mengerikan. Tenggorokan korban disayat, sering kali dengan pisau tapi benar-benar disayat oleh benda tajam, dan kemudian lidah mereka ditarik keluar hingga meninggalkan luka yang terbuka. Selama La Violencia, sebuah periode sejarah Kolombia penuh dengan pembunuhan, ini adalah bentuk eksekusi paling umum . Hal ini digunakan terutama untuk mengintimidasi orang lain.

6. Digantung, ditusuk, dan dicincang

Hukuman untuk seorang pengkhianat di Inggris, yang akan digantung, ditarik dan dipotong-potong adalah umum terjadi selama abad pertengahan. Meskipun dihapus pada tahun 1814, bentuk eksekusi ini bertanggung jawab atas ratusan, bahkan mungkin ribuan kematian. Prosesnya adalah sebagai berikut. Pertama, korban diseret pada bingkai kayu, yang disebut rintangan, ke tempat eksekusi. Kedua, korban digantung dengan leher untuk waktu yangh singkat sampai hampir mati. Ketiga, pengebirian terjadi, di mana setelah itu, isi perut dan alat kelamin dibakar di depan korbannya. Akhirnya, tubuh terbagi menjadi empat bagian yang terpisah dan dipenggal kepalanya.

5. Sepatu Semen

Diperkenalkan oleh Mafia Amerika , metode eksekusi ini dengan menempatkan kaki korban dalam blok abu dan kemudian mengisinya dengan semen basah dan kemudian melemparkan nya ke dalam air. Bentuk eksekusi masih dipraktekkan hingga sekarang, dan bahkan menciptakan istilah “seseorang yang tidur dengan ikan-ikan” sebagai eufemisme untuk orang mati.

4. Guillotine

Guillotine adalah salah satu bentuk yang paling eksekusi terkenal . Terdiri dari pisau tajam diikatkan pada tali, kepala korban diletakkan di tengah-tengah bingkai dan kemudian pisau dijatuhkan, menyebabkan orang yang dipenggal mati seketika. Saking cepatnya hingga orang – orang yang terpenggal masih bisa mengedipkan mata dan berkata – kata sesaat setelah kepalanya terlepas, Para ahli berteori bahwa kecepatan pisau telah sedikit berpengaruh pada otak, dan tidak mengakibatkan kehilangan kesadaran. Salah seorang dokter bahkan dilaporkan menyaksikan eksekusi seorang laki-laki, dan ketika ia memanggil nama tahanan itu setelah kepalanya terpisah,ia membuat kontak mata dengan dia, bahkan memusatkan perhatian pada dokter itu. Itu pasti sangat aneh untuk mengetahui bahwa kepala Anda tidak lagi melekat pada tubuh Anda!

3. Republik Perkawinan

Republik Pernikahan mungkin bukan kematian yang paling mengerikan dalam daftar ini, namun jelas salah satu yang paling menarik. Berasal di Perancis, bentuk eksekusi ini biasa terjadi ketika Revolusi Perancis. Dengan mengikat bersama dua orang yang telah ditelanjangi, seorang laki-laki dan perempuan biasanya dari usia yang sama, dan menenggelamkan mereka. Dalam beberapa kasus, biasanya di mana air tidak tersedia, pasangan akan dieksekusi dengan pedang.

2. Penyaliban

Metode eksekusi yang sangat kuno adalah salah satu metode yang paling terkenal, jelas terutama disebabkan oleh eksekusi Yesus. Penyaliban terdiri dari tangan dan kaki korban yang dipaku ke kayu salib dan kemudian menjadi mengangkat ke udara. Korban kemudian dibiarkan menggantung di sana sampai mati, yang biasanya hingga beberapa hari, dan sering berarti mati kehausan dari pada karena paku salib.

1. The Brazen Bull

The Brazen Bull, dikenal juga dengan Banteng Sisilia adalah salah satu metode penyiksaan dan eksekusi paling kejam di luar sana. Dirancang di Yunani kuno, kuningan padat dilemparkan ke dalam bentuk banteng kosong, dengan pintu di bagian samping yang terbuka dan terkunci. Untuk memulai eksekusi, korban ditempatkan dalam banteng kuningan dan api telah ditetapkan di bawahnya. Api logam dipanaskan sampai benar-benar kuning, menyebabkan korban di kukus sampai mati. Yum. Banteng itu dirancang sedemikian rupa sehingga jeritan para korban akan terdengar sebagai sebuah musik untuk kenikmatan para algojo. Penemu bentuk hukuman ini akhirnya dieksekusi di bagian dalam banteng, yang semuanya terlalu mudah ditebak. Anda hidup dengan tanduk, Anda mati oleh tanduk. Walaupun ini adalah daftar yang sulit untuk menentukan peringkat, saya merasa pantas menempatkan The Brazen Bull di posisi teratas.

|Tweet

0 komentar:

Poskan Komentar

Kenzod Blogs Copyright © 2011