Portal Keunikan Masa Kini

Minggu, 12 September 2010

Ajaib, Orang-Orang Ini Selamat Ketika Jatuh Ribuan Kaki

James Boole: pencinta olahraga ekstrim yang selamat setelah jatuh 6.000 kaki tanpa parasut

Skydiver dari Staffordshire terjun 6.000 kaki tanpa parasut di Rusia dan bertahan hidup untuk menceritakan kisahnya. Menghantam batu pada perkiraan 100 kilometer per jam, James Boole,31 tahun gagal membuka parasut utamanya setelah terjadi kesalahan komunikasi dengan rekannya. Parasut cadangannya terbuka hanya selang beberapa detik dari tanah. Mr Boole mendarat pada bebatuan yang tertutup salju dan menderita patah punggung dan tulang iga.

Joe Herman: pilot Australia yang selamat terjun bebas dengan berpegangan pada kaki sesama penerbang


Joe Herman, dari Angkatan Udara Australia, terlempar keluar dari pesawat pembom pada tahun 1944 tanpa parasut. Dia mendapati dirinya jatuh melalui langit malam di tengah puing-puing pesawat dan mengapainya. Ternyata yang dipeganggya adalah kaki John Vivash, rekannya sesama penerbang. Vivash membuka parasutnya dan Herman berpegangan pada sebelah kakinya. Herman jatuh ke tanah terlebih dahulu, dan hanya menderita patah iga.


Bahia Bakari: 14 tahun satu-satunya yang selamat dari Yemenia Airways

air dan mengenakannya Bahia Bakari adalah seorang Perancis yang menjadi terkenal di dunia sebagai satu-satunya korban selamat dari Yemenia Airways nomor penerbangan 626, sebuah Airbus A310, yang jatuh ke Samudera Hindia di dekat pantai utara Grande Comore, Komoro pada tanggal 30 Juni 2009, dan menewaskan 152 orang lainnya. Bakari, yang hampir tidak dapat berenang dan tak punya pelampung, berpegangan ke rongsokan pesawat,mengambang di laut selama lebih dari 13 jam, k di malam gelap, sebelum diselamatkan oleh Sima Com 2, sebuah kapal milik pribadi. Begitu Bakari terlihat, anggota tim penyelamat melemparkan pelampung, tapi arus air terlalu deras, dan ia terlalu lelah untuk meraihnya. Salah seorang pelaut, Maturaffi Sélémane Libounah, melompat ke dalamsebuah alat pelampung, setelah itu mereka berdua ditarik ke kapal Sima Com 2, di mana dia diberi selimut kering dan minuman panas. Ibunya, yang bepergian dengan dia dari Paris, Perancis, untuk liburan musim panas di Komoro, meninggal dalam kecelakaan.



Dave Hodgman: Skydiver yang tersangkut di kaki jumper lain pada ketinggian 2.500 kaki

Pada bulan Maret 1985 Dave Hodgman melompat pada 12.000 kaki sebagai bagian dari kelompok yang berusaha untuk membangun sebuah formasi di Victoria, Australia. Ia tidak mampu menjangkau kelompok dan menjauh. Ketika ia membuka parasut di sekitar 2.500 kaki dia tidak menyadari jika ia berada di bawah jumper lain, yang juga tidak menyadari ia berada di sana. Jumper lain, bernama Frank, baru saja membuka parasut sendiri pada saat itu. Tubuhnya bertabrakan dengan Dave, menghantam dengan keras dan tali parasut mereka menjadi kusut. Kedua orang itu turun bersama di bawah parasut Frank yang tidak sempurna. Frank tidak memiliki kontrol. Dan dua orang itu jatuh di antara beberapa mobil yang penuh diparkiran yang penuh sesak. Dave terluka parah namun kembali melakukan lompatan dalam waktu tiga bulan. Frank luka-luka kecil.



Vesna Vulović: pramugari JAT yang selamat setelah jatuh dari 33.000 kaki
Vesna Vulovic, 22 tahun, adalah seorang pramugari di Yugoslavia Airlines DC-9 enroute dari Stockholm ke Beograd. Sebuah bom, ditanam oleh teroris Kroasia, meledak onboard ketika pesawat berada di ketinggian 33.330 kaki Vulovic berada di bagian ekor yang jatuh ke bumi, dan mendarat di sudut yang tepat di lereng gunung tertutup salju. Dia adalah satu-satunya yang selamat di antara ke-28 penumpang dan awak. Dia menderita patah pada kedua kakinya dan lumpuh dari pinggang ke bawah. Dia koma selama 27 hari, dan 17 bulan kemudian baru dinyatakan sembuh. Dia terus terbang dengan Yugoslavia Airlines selama 20 tahun lagi.

Dia memegang rekor dunia, menurut Guinness Book of Records, untuk bertahan jatuh tertinggi tanpa parasut: 10.160 meter (33.333 kaki).

Juliane Koepcke: remaja yang selamat setelah jatuh 2 mil (3 km) dalam kecelakaan
pesawat dan hutan Amazon



Pada malam Natal 1971, LANSA Penerbangan 508 dari Lima, Peru, untuk Pucallpa, Peru, jatuh selama badai menewaskan 91 orang - semua dari 6 awak dan 85 dari 86 penumpang. Satu-satunya korban yang selamat adalah seorang gadis berusia 17 tahun, bernama Juliane Köpcke, yang jatuh 2 mil (3 km) turun ke hutan Amazon. Keesokan paginya, siswa sekolah tinggi ini terbangun di lantai hutan, dikelilingi oleh hadiah natal yang berjatuhan. Terluka dan sendirian, dia melupakan kematian ibunya, yang sudah duduk di sebelahnya di pesawat. Sebaliknya, ia teringat salah satu nasihat ayahnya, seorang ahli biologi: Untuk menemukan peradaban ketika tersesat di hutan, ikuti air. Koepcke mengarungi air dari sungai-sungai kecil dan besar. Ia melewati buaya dan menusuk-nusuk lumpur di depannya dengan tongkat untuk menakut-nakuti ikan pari. Dia telah kehilangan satu sepatu dan mengenakan rok mini yang robek. Satu-satunya makanan adalah sekantong permen, dan air kotor untuk minum. Dia mengabaikannya patah tulang leher dan luka-lukanya yang mulai penuh dengan belatung.

Pada hari kesepuluh, ia beristirahat di tepi Sungai Shebonya. Ketika dia berdiri lagi, ia melihat sebuah perahu ditambatkan ke garis pantai. Butuh waktu berjam-jam untuk mendaki tanggul menuju ke sebuah pondok, di mana, pada hari berikutnya, sekelompok penebang pohon menemukannya. Insiden ini dilihat sebagai sebuah keajaiban di Peru, dan sebagai salah satu insiden terjun bebas dengan campur tangan ilahi.


Sudan pada tahun 2003
Mohammed el-Fateh Osman: bocah 2-tahun, korban selamat dari kecelakaan jet di
Pesawat ini jatuh tak lama setelah meninggalkan bandara Pelabuhan Sudan, menewaskan 116 orang. Satu-satunya yang selamat itu ditemukan tergeletak di sebuah pohon tumbang dengan beberapa luka-luka. Sekitar 10 menit setelah lepas landas dari Pelabuhan Sudan, pilot Boeing 737 melaporkan masalah pada salah satu mesin. Pilot mematikan mesin dan mengatakan kepada menara dia kembali ke bandara. Sepuluh menit kemudian, pesawat Sudan itu terjun ke sebuah bukit ketika mencoba pendaratan darurat, dan menewaskan 116 orang dan hanya menyisakan anak laki-laki 2 tahun ini, Mohammed el-Fateh Osman, sebagai satu-satunya korban selamat. Anak itu ditemukan terluka dan berbaring di bawah pohon yang tumbang, oleh seorang pengembara. Ibunya tewas. Mohammed kehilangan sebagian dari kakinya karena terbakar parah.


Alan Magee: pilot Amerika pada Perang Dunia II yang selamat dari 22.000 kaki setelah pesawatnya jatuh ditembak musuh
Alan Magee terlempar keluar dari B-17 ketika menjalankan misi di Perancis pada tahun 1943.


Ivan Chisov: Letnan Soviet yang selamat jatuh dari 21.980 kaki setelah pingsan
Letnan Chisov adalah Letnan AURI Soviet pada Ilyushin Il-4 pembom. Pada bulan Januari 1942, Jerman menyerang pesawat pembom itu, dan memaksa dia untuk keluar pada ketinggian sekitar 22.000 kaki. Dengan pertempuran masih berkecamuk di sekelilingnya, Lt Chisov sengaja tidak membuka parasut, karena ia khawatir bahwa dia akan menjadi sasaran empuk bagi Jerman yang marah ketika ia tergantung di parasut. Ia berencana turun di bawah tingkat pertempuran, dan kemudian, setelah ia keluar dari pandangan dari pejuang Jerman, ia akan membuka parasutnya dan mendarat dengan selamat. Namun, ia kehilangan kesadaran pada saat turun, dan tidak mampu menarik robek kabelnya. Ajaibnya, ia tidak mati. Dia menghantam tepi jurang bersalju pada kecepatan diperkirakan sekitar antara 120 dan 150 mph, lalu meluncur, berguling, dan turun ke bawah. Dia menderita cedera tulang belakang dan patah panggul, tetapi mampu terbang lagi tiga bulan kemudian

|Tweet

0 komentar:

Poskan Komentar

Kenzod Blogs Copyright © 2011