Portal Keunikan Masa Kini

Minggu, 05 September 2010

Sepatu Sabun, Buat Olahraga Ekstrem

haxims.blogspot.com

SEPATU SABUN (soap shoes) adalah sepatu dibuat untuk grinding. Mereka diperkenalkan oleh Chris Morris Artemis Inovasi Inc dengan merek "SOAP" pada tahun 1997. Mereka memiliki cekungan plastik di satu-satunya, yang memungkinkan pemakai untuk menghaluskan pada objek seperti pipa, pegangan tangan, dan batu karang. Perusahaan dan produk mereka dengan cepat mendapatkan popularitas melalui fansites, video game, dan demonstrasi hidup. Sabun jatuh ke kerentanan hukum dan readministrated dua kali, akhirnya membawa merek ke kecondongan Olahraga Limited. Tindakan grinding di atas rel dan langkan khusus menggunakan sabun sepatu sering disebut sebagai "soaping," dengan soaper "" menjadi satu kata melakukan tindakan.

Soap Shoes pada dasarnya berasal dari rollerblade dan skating agresif. Chris Morris, penduduk California yang bekerja di RollerBlade di Torrance selama lebih dari enam belas tahun, bekerja untuk menyesuaikan sepatu sederhana yang memiliki piring menggiling tertanam di satu-satunya. sepatu ini merupakan Nike rata-rata, cocok untuk geser. Konsep 21 (sebuah perusahaan desain yang baru berdiri) dipanggil untuk merancang sampel sehingga produk tersebut dapat diselesaikan. Mereka kemudian membentuk Artemis Inovasi, yang akan menjadi perusahaan merek akan dijual di bawah empat tahun. Pada tahun 2001, Mr Morris kehilangan hak atas lisensi Soap melalui masalah hukum. Kegiatan dalam perusahaan melambat, dan akhirnya sisanya dijual Sabun eksekutif.

Di-Stride, sebuah perusahaan yang target pasar terutama gulat gigi, Sabun dibeli. Hal ini masih diperdebatkan apakah In-Stride pernah dirancang atau dirilis setiap soap shoes, meskipun tidak menunjukkan bukti bahwa mereka bertanggung jawab untuk beberapa model yang tidak memiliki grindplates. Di-Stride bangkrut pada akhir tahun 2002, dan sekali lagi Sabun tersedia untuk pembelian.

Kecondongan Olahraga Limited, perusahaan di belakang sepatu dengan roda di satu-satunya yang dikenal sebagai Heelys, menyadari bahwa grindplate itu bisa sangat menguntungkan ketika dipasangkan dengan roda mereka, dan memperoleh Sabun akhir tahun itu. Pada awal tahun 2003, enam Sabun sepatu baru yang dirilis, masing-masing dalam skema warna yang berlainan, secara bersamaan, HSL sedang merancang sepatu hibrida untuk menjual dengan merek Heelys. HSL telah dikritik karena merilis model baru terlalu banyak pada satu waktu, dan tidak diminta memasok saham kepada pengecer cukup sering. Ada satu model masih dalam produksi dari generasi pertama dirilis oleh HSL, Soap Express.

olahraga tidak pernah tertangkap ke pasar massal dibandingkan dengan, misalnya, skateboarding, tapi merek "Soap" tidak memiliki tim profesional yang sebagian besar terdiri dari skaters inline pro. Soap adalah masa kejayaan di akhir 90-an dan awal 2000, ketika awak bersaing dari seluruh Amerika dan Eropa adalah merilis video internet, memacu komunitas online dari "Soapers". Kru ini sejak dibubarkan bersama dengan forum di website, dan sekarang ada beberapa pendukung kiri. Sebuah kebangkitan macam itu melihat pada awal tahun 2006 karena lebih banyak orang tertarik untuk menyabuni, dan HSL menanggapinya dengan kembali merilis model Express dalam jumlah terbatas. Sabun sepatu terus lamban kembali popularitas, meskipun tidak tanpa kesulitan karena Heelys menggunakan grindplates di samping roda mereka.

Sonic the Hedgehog dan Soap Shoes

Soap shoes yang ditampilkan dalam video game Sonic Adventure 2, yang dikembangkan oleh Sonic Tim AS di San Francisco. Permainan ini disajikan banyak billboard, blimps, dan bangku-bangku iklan sepatu, juga, Sonic memakai versi kustom dari terik / sepatu Nitro eksklusif untuk judul, sementara karakter gelap Shadow hoverskate memakai jet hibrida / sepatu menggiling, sebagai gerinda (atau " soaping ") memulai debutnya sebagai sebuah elemen penting gameplay baru. Grinding tetap menjadi unsur inti dalam game Sonic baru-baru ini, meskipun lisensi resmi soap shoes telah memberikan cara untuk sepatu menggiling generik. Menunggu penjualan Soap ke In-Stride dan kemudian HSL, tidak ada tindakan yang diambil untuk kelanjutan dari kemitraan tersebut. Namun, dalam dua episode anime Sonic X, Sonic's Soap shoes yang dibawa untuk memberikan keuntungan lebih dari musuh-musuhnya.

Sepatunya

haxims.blogspot.com

haxims.blogspot.com

|Tweet

0 komentar:

Poskan Komentar

Kenzod Blogs Copyright © 2011